Ternyata Sedekah Itu Nggak Harus Ikhlas

“Sedekah itu seikhlasnya” kalimat itu biasanya yang saya gunakan kalo diminta sumbangan. “Maksudnya seikhlasnya apa sih pak” tanya temen saya, “kalo ada uang ya ngasih kalo gak ada uang ya jangan dipaksakan”, jawab saya. ” sering sedekah?” tanya temen saya, ” ya karena jarang punya uang ya jarang”, jawab saya. ” Lagian juga kalo punya uang kalo ngasihnya gak ikhlas percuma aja gak ada pahalanya”, saya nambahin.

Lain waktu, “Pak ada mobil keliling yang suka minta sumbangan tuh di depan rumah”, kata anak saya, “Bilangin gak ada “, jawab saya. “Belum tentu dananya juga bener disalurkan jangan2 dipake sendiri, daripada ngasihnya gak ikhlas mendingan gak usah aja” kata hati saya.

Lain waktu lagi, “Pak nih ada edaran dari Panitia Pembangunan Mesjid di kompleks Bapak diminta jadi donatur untuk pembangunan Mesjid”, kata istri saya. “Males ah, nyumbang pake diumumin segala, itu riya namanya nanti gak ikhlas jadinya”, jawab saya.

Kata “ikhlas” menjadi senjata pamungkas saya sebagai tameng untuk tidak memberi. Percuma memberi kalo gak ikhlas, dan sialnya ikhlas itu lama banget datangnya ke diri saya sehingga bertahun tahun saya menjadi orang yang jarang memberi.

Untuk bersedekah sebenarnya gak usah nunggu ikhlas dulu, lakukan aja sesering mungkin. Bisa saja dalam 10 kali kita bersedekah yang 6 tidak ikhlas awalnya tapi masih lumayan ada 4 yang ikhlas. Dan kalo sering bersedekah lama2 akan jadi kebiasaan sehingga Nilai ikhlasnya sudah lebih banyak lagi yang pada akhirnya nanti bersedekah itu sudah menjadi kebiasaan sehari2.

Kalo bersedekah ada unsur riya juga lakukan aja, toh yang rugi diri kita sendiri kalo yang menerima sih masih bisa merasakan kebahagian. Lumayan masih tidak merugikan orang lain.
Semua kegiatan yang baik memang awalnya harus dipaksa dulu sambil jalan diharapkan kesadaran mulai muncul.

Coba simak; Sholat itu harus khusyu, memang kalo gak khusyu gak usah sholat? Puasa itu harus bisa menjaga hawa nafsu, memang kalo gak bisa menjaga hawa nafsu gak usah puasa?

Bukannya lebih baik; Sholat aja dulu nanti juga lama2 bisa khusyu Puasa aja dulu nanti juga lama2 bisa menahan hawa nafsu Sedekah aja dulu nanti juga lama2 bisa ikhlas…..

Jadi untuk bersedekah ternyata gak usah nunggu ikhlas dulu yang penting lakukan saja jangan dipikir jangan dihitung……Just Action !!!

10 Tanggapan to “Ternyata Sedekah Itu Nggak Harus Ikhlas”

  1. harga beton ready mix Says:

    setuju sama tulisan diatas, sedekah harus dibiasakan dulu baru nanti belajar pelan2 supaya jadi ikhlas

  2. Ternyata Sedekah Itu Nggak Harus Ikhlas | PUT UNISMUH MAKASSAR Says:

    […] Jadi untuk bersedekah ternyata nggak usah nunggu ikhlas dulu yang penting lakukan saja jangan dipikir jangan dihitung…Just Action !!! https://sedekahdoa.wordpress.com/ […]

  3. brony Says:

    tp saya pernah baca orang bersedekah karena ingin dipuji adalah termasuk 3 golongan orang yang pertama kali masuk neraka

    • salim Says:

      Iy benar,,, semua ibadah kembalinya memang ke ikhlas juga.. Karena klo tidak berlandaskan ikhlas karena Mengharap pahala dari Allah, sia sia semua Ibadah kita. Baik itu sedekah, shalat, puasa, haji, umroh dan segala jenis ibadah lainnya.

      Semakin kita bisa menyembunyikan amalan kita dari manusia, maka ikhlas akan semakin mudah tercapai.

      Ayo mari kita berlomba beribadah ikhlas Hanya untuk Allah dan sesuai contoh Rasulullah, semoga syaiton musuh kita bersama tidak memiliki tempat lagi untuk menjerumuskan kita, amien …

  4. ni'mah Says:

    buah dpohon jika dmakan kelelawar juga terhitung sedekah koq teman2

  5. VENDRA Says:

    memberi makan kucing termasuk sedekah bkan? krn gw sejak msh umur 6thn sekitar thn 83 sampai skrng sering memberi makan kucing punya siapa saja, punya tetangga, kucing liar yg msuk ke rumah gw beri makan. kdng lama lama kucing itu malah dipelihara gw.

  6. agus edi Says:

    Setuju… nyumbang aja dulu, sedekah aja dulu.. mau riya’, mau gak ikhlas… itu biar urusan Allah SWT.

  7. fitri Says:

    Subhanallah…insya allah itulah yg saya lakukan..sendainya yg baca ini suami saya,,,,, inallaha ma’a sobirin(amien)

  8. ingatallah Says:

    Subhanallah,, terimakasih atas penjelasanya.. ternyata selamana ini jawaban yang saya cari… txh infonya mas…

  9. interpay Says:

    alhamdulillah, akhirnya mendapat pencerahan, Insya Allah mulai dilakukan dgn cara2 yg sdh dijelaskan, thx infonya…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: